Penyakit Wilson


Penyakit Wilson atau hepatolenticular degenerasi adalah kelainan genetik recessive autosomal di tembaga yang terakumulasi dalam jaringan; ini menyatakan gejala neurologis atau psikiatri dan penyakit hati. Diperlakukan dengan obat yang mengurangi penyerapan tembaga atau menghilangkan kelebihan tembaga dari tubuh, tetapi kadang-kadang transplantasi hati diperlukan. Pasien dengan masalah hati cenderung datang ke perhatian medis sebelumnya, umumnya sebagai anak-anak atau remaja, daripada gejala-gejala neurologis dan psikiatris, yang cenderung di usia dua puluhan atau lebih. Beberapa diidentifikasi hanya karena kerabat yang telah didiagnosis dengan penyakit Wilson; banyak pasien ini, saat diuji, ternyata telah mengalami gejala of the kondisi tetapi belum menerima diagnosa.

Penyakit hati

Penyakit hati dapat menyajikan sebagai kelelahan, meningkatkan kecenderungan pendarahan atau kebingungan (karena ensefalopati hepatic) dan hipertensi portal. Yang terakhir, menyebabkan suatu kondisi di mana tekanan vena portal tajam meningkat, esophageal varises (pembuluh darah di esofagus) yang mungkin berdarah dalam mode mengancam hidup, splenomegaly (pembesaran limpa) dan ascites (akumulasi cairan di rongga perut). Pada pemeriksaan, tanda-tanda penyakit hati kronis seperti laba-laba naevi (distended pembuluh darah kecil, biasanya di dada) dapat diamati. Hepatitis kronis aktif telah menyebabkan sirosis hati di sebagian besar pasien saat mereka mengembangkan gejala. Sementara kebanyakan orang dengan sirosis memiliki peningkatan risiko dunia akibat Hepatoma (kanker hati), risiko ini relatif sangat rendah Wilson penyakit. Jika ada gejala-gejala neurologis, Pencitraan Resonansi Magnetis (MRI) otak biasanya dilakukan; ini menunjukkan hyperintensities di bagian otak yang disebut basalis dalam pengaturan T2. MRI juga dapat menunjukkan pola khas “wajah dari panda raksasa”.

Tidak ada uji yang benar-benar dapat diandalkan untuk Wilson’s disease, tetapi tingkat ceruloplasmin dan tembaga dalam darah, juga jumlah tembaga yang diekskresikan dalam urin selama periode 24 jam, bersama-sama digunakan untuk membentuk kesan jumlah tembaga dalam tubuh. Standar emas atau tes yang paling ideal adalah biopsi hati.

Variasi normal pada gen ” PRNP” dapat mengubah jalannya penyakit dengan menunda usia onset dan mempengaruhi jenis gejala yang berkembang. Gen ini menghasilkan protein prion, yang aktif dalam otak dan jaringan lain dan juga muncul untuk terlibat dalam mengangkut tembaga. Peran untuk ” ApoE” gen awalnya dicurigai tapi tidak bisa tidak dikonfirmasi.

Pengobatan penyakit Wilson

Berbagai perawatan tersedia untuk Wilson’s disease. Beberapa meningkatkan penghapusan tembaga dari tubuh, sementara orang lain mencegah penyerapan tembaga dari makanan. Secara umum, diet rendah mengandung tembaga makanan (jamur, kacang-kacangan, cokelat, buah-buahan kering, hati, dan kerang) dianjurkan. Obat ini mengikat tembaga (chelation) dan mengarah ke ekskresi tembaga dalam urin. Oleh karena itu, pemantauan jumlah tembaga dalam urin dapat dilakukan untuk memastikan dosis yang cukup tinggi diambil. Alasan penicillamine jarang digunakan, karena sekitar 20% dari pasien mengalami efek samping atau komplikasi penicillamine perawatan, seperti obat induced lupus (menyebabkan nyeri sendi dan ruam kulit) atau myasthenia (suatu kondisi saraf mengarah ke kelemahan otot). Orang-orang yang disajikan dengan gejala-gejala neurologis, hampir setengah mengalami memburuknya paradoks di gejala mereka. Sementara fenomena ini juga diperingati dalam perawatan lain untuk Wilson’s, sangat biasanya merupakan indikasi untuk menghentikan penicillamine atau tidak dimulai di tempat pertama.

Orang yang bersifat asimtomatik (misalnya mereka yang didiagnosa melalui pemeriksaan keluarga atau hanya sebagai akibat dari hasil tes yang abnormal) umumnya diperlakukan, karena akumulasi tembaga mungkin menyebabkan kerusakan jangka panjang di masa depan. Tidak jelas apakah orang-orang ini terbaik diperlakukan dengan penicillamine atau seng asetat. di mana itu umumnya hanya mempengaruhi hati. Hal ini disebabkan oleh mutasi pada gen ” COMMD1” (atau ” MURR1”). Pada pasien dengan non-Wilsonian tembaga akumulasi Serikat (seperti sirosis India masa kanak-kanak), mutasi ” COMMD1” tidak bisa mendeteksi untuk menjelaskan asal-usul genetik mereka.

Sejarah Wilson’s Disease

Penyakit menyandang nama dokter Inggris Dr Samuel Alexander Wilson Kinnier (1878-1937), seorang neurolog yang menggambarkan kondisi, termasuk perubahan patologis dalam otak dan hati, pada tahun 1912. Wilson pekerjaan telah mendahului oleh, dan menarik, laporan dari neurolog Jerman Dr Carl Westphal (pada tahun 1883), yang disebut “pseudosclerosis”, oleh neurolog Inggris Dr William Gowers (di 1888), dan Dr Adolph Strümpell (tahun 1898), yang mencatat hepatic sirosis. Prof John N. Cumings membuat link dengan akumulasi tembaga di hati dan otak pada tahun 1948. Terjadinya hemolysis tercatat pada tahun 1967.

Cumings, dan secara bersamaan neurolog Selandia baru Dr Derek Denny-coklat, bekerja di Amerika Serikat, pertama kali dilaporkan efektif pengobatan dengan logam chelator anti-Lewisite Inggris pada tahun 1951. Perawatan ini harus disuntikkan adalah salah satu pertama terapi yang tersedia di bidang neurology, lapangan yang klasik mampu mengamati dan mendiagnosis tetapi memiliki beberapa perawatan yang tersedia. Agen efektif oral chelation pertama, penicillamine, ditemukan pada tahun 1956 oleh neurolog Inggris Dr John Walshe. Pada tahun 1982, Walshe juga memperkenalkan trientine, dan adalah yang pertama untuk mengembangkan tetrathiomolybdate untuk penggunaan klinis. Terapi asetat seng awalnya membuat penampilan di Belanda, di mana dokter Schouwink dan Hoogenraad digunakan pada tahun 1961 dan pada 1970-an, masing-masing, tapi itu dikembangkan lebih lanjut kemudian oleh Brewer dan rekan-rekannya di University of Michigan.

The genetic basis of Wilson’s penyakit dan hubungan untuk ATP7B mutasi terungkap di tahun 1980-an dan 1990-an oleh beberapa kelompok-kelompok penelitian.

Posted on July 28, 2012, in Healthy, School, Science and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • %d bloggers like this: